Cari Tulisan Tentang:

Pemetaan Permasalahan Kesehatan Lingkungan

Untuk memetakan permasalahan kesehatan lingkungan yang dihadapi temen-temen di wilayah kerjanya, silahkan tuliskan permasalahan yang dihadapi dan ide atau penyelesaian yang sudah dilakukan dengan kendala dan hasil yang sudah didapatkan saat ini. Silahkan tuliskan di kolom komentar ya..!
.
Salam Kesehatan Lingkungan
.
Arda Dinata
www.ArdaDinata.com

| www.ArdaDinata.com: | Share, Reference & Education |
| Peneliti, penulis, dan motivator penulisan di media massa |
BBM: C00447A8B
Telegram: ardadinata

Cara Melakukan Tinjauan Sistematis

Cara Melakukan Tinjauan Sistematis: Tinjauan Literatur Naratif
Editor Pemantau: Alexander Muacevic dan John R Adler
Tinjauan sistematis adalah peringkat yang sangat tinggi dalam penelitian dan dianggap sebagai bentuk bukti medis yang paling valid. Mereka memberikan ringkasan lengkap dari literatur saat ini yang relevan dengan pertanyaan penelitian dan dapat sangat bermanfaat bagi para profesional medis. Tujuan kami dengan makalah ini adalah untuk melakukan tinjauan naratif literatur tentang tinjauan sistematis dan menguraikan unsur-unsur penting dari tinjauan sistematis bersama dengan keterbatasan peninjauan semacam itu.
Kata kunci: tinjauan sistematis, meta-analisis, tinjauan literatur naratif, daftar periksa prisma
Pendahuluan dan latar belakang
Tinjauan literatur memberikan wawasan penting ke dalam topik ilmiah tertentu. Ini mengkompilasi penelitian yang dipublikasikan pada suatu topik, survei berbagai sumber penelitian, dan secara kritis memeriksa sumber-sumber ini [ 1 ]. Tinjauan pustaka mungkin argumentatif, integratif, historis, metodologis, sistematis, atau teoritis, dan pendekatan ini dapat diadopsi tergantung pada jenis analisis dalam studi tertentu [ 2 ].
Topik yang kami minati dalam artikel ini adalah untuk memahami langkah-langkah berbeda dalam melakukan tinjauan sistematis. Tinjauan sistematis, menurut Wright, dkk., Didefinisikan sebagai “tinjauan terhadap bukti pada pertanyaan yang dirumuskan dengan jelas yang menggunakan metode sistematis dan eksplisit untuk mengidentifikasi, memilih dan menilai secara kritis penelitian primer yang relevan, dan untuk mengekstraksi dan menganalisis data dari studi yang termasuk dalam ulasan ”[ 3 ]. Tinjauan sistematis memberikan penilaian yang tidak bias atas penelitian ini [ 4 ]. Ulasan tersebut muncul pada tahun 1970 di bidang ilmu sosial. Ulasan sistematis, serta meta-analisis dari studi yang sesuai, dapat menjadi bentuk bukti terbaik yang tersedia untuk dokter [ 3 ]. Peninjauan narasi yang tidak sistematis lebih mungkin untuk memasukkan hanya penelitian yang dipilih oleh penulis, yang memperkenalkan bias dan, oleh karena itu, sering tertinggal dan bertentangan dengan bukti yang tersedia [ 5 ].
Epidemiolog Archie Cochrane memainkan peran penting dalam merumuskan metodologi tinjauan sistematis [ 6 ]. Dr. Cochrane senang mempelajari pola penyakit dan bagaimana hal ini terkait dengan lingkungan. Pada awal 1970-an, ia menemukan bahwa banyak keputusan dalam perawatan kesehatan dibuat tanpa bukti yang dapat diandalkan dan terbaru tentang perawatan yang digunakan [ 6 ].
Tinjauan sistematis mungkin atau mungkin tidak termasuk meta-analisis, tergantung pada apakah hasil dari studi yang berbeda dapat dikombinasikan untuk memberikan kesimpulan yang berarti. David Sackett mendefinisikan meta-analisis sebagai "strategi statistik khusus untuk mengumpulkan hasil beberapa studi menjadi satu perkiraan" [ 7 - 8 ].
Sementara tinjauan sistematis memiliki beberapa keuntungan, ia memiliki beberapa keterbatasan yang dapat mempengaruhi kesimpulan. Pencarian literatur yang tidak memadai dan studi heterogen dapat menyebabkan kesimpulan yang salah. Demikian pula, kualitas penilaian merupakan langkah penting dalam tinjauan sistematis, dan dapat menyebabkan konsekuensi yang merugikan jika tidak dilakukan dengan benar.
Tujuan artikel ini adalah untuk memahami langkah-langkah penting yang terlibat dalam melakukan tinjauan sistematis semua jenis studi klinis. Kami melakukan peninjauan naratif literatur tentang tinjauan sistematis dengan fokus khusus pada artikel yang membahas melakukan tinjauan uji coba terkontrol secara acak. Kami membahas panduan utama dan terminologi penting dan menyajikan keuntungan dan keterbatasan tinjauan sistematis.
Ulasan
Tinjauan narasi adalah diskusi tentang topik penting pada sudut pandang teoritis, dan mereka dianggap sebagai alat pendidikan penting dalam melanjutkan pendidikan kedokteran [ 9 ]. Tinjauan narasi mengambil pendekatan yang kurang formal daripada tinjauan sistematis dalam ulasan narasi yang tidak memerlukan penyajian karakteristik aspek yang lebih teliti dari tinjauan sistematis seperti metodologi pelaporan, istilah pencarian, basis data yang digunakan, dan kriteria inklusi dan eksklusi [ 9 ]. Dengan pemikiran ini, peninjauan naratif kami akan memberikan penjelasan rinci tentang langkah-langkah penting dari tinjauan sistematis.
Item pelaporan yang lebih disukai untuk tinjauan sistematis dan protokol meta-analisis (PRISMA-P) daftar periksa
Tinjauan sistematis dilakukan berdasarkan kriteria dan protokol yang telah ditentukan sebelumnya. Daftar periksa PRISMA-P, yang dikembangkan oleh Moher, et al., Berisi 17 item (26 termasuk sub-item) yang terdiri dari langkah-langkah penting dari tinjauan sistematis, termasuk informasi tentang penulis, rekan-penulis, alamat surat dan email mereka, afiliasi, dan versi baru atau terbaru dari tinjauan sistematis sebelumnya [ 9 ]. Ini juga mengidentifikasi rencana untuk mendokumentasikan amandemen protokol penting, nama registri, nomor registrasi, pengungkapan keuangan, dan layanan pendukung lainnya [ 10 ].Moher, dkk. juga menyatakan bahwa metode tinjauan sistematis melibatkan pengembangan kriteria kelayakan dan menggambarkan sumber informasi, strategi pencarian, mempelajari proses seleksi, hasil, penilaian bias dalam studi individu, dan sintesis data [ 10 ].
Pertanyaan penelitian
Menulis pertanyaan penelitian adalah langkah pertama dalam melakukan tinjauan sistematis dan sangat penting karena menguraikan kebutuhan dan validitas tinjauan sistematis (Nguyen, et al., Data yang tidak dipublikasikan). Ini juga meningkatkan efisiensi peninjauan dengan membatasi waktu dan biaya untuk mengidentifikasi dan memperoleh literatur yang relevan [ 11 ]. Pertanyaan penelitian harus meringkas tujuan utama dari tinjauan sistematis.
Contoh pertanyaan penelitian mungkin membaca, "Bagaimana gangguan attention-deficit / hyperactivity (ADHD) mempengaruhi kinerja akademik anak-anak sekolah menengah di Amerika Utara?" Pertanyaannya berfokus pada jenis data, analisis, dan topik yang akan dibahas (yaitu , ADHD di antara siswa sekolah menengah Amerika Utara). Cobalah untuk menghindari pertanyaan penelitian yang terlalu sempit atau luas - mereka dapat mengarah pada pemilihan hanya beberapa studi dan kemampuan untuk menyamaratakan hasil ke populasi lain mungkin terbatas. Contoh pertanyaan penelitian yang terlalu sempit adalah, "Apa prevalensi ADHD pada anak-anak dan remaja di Chicago, IL?" Bergantian, jika pertanyaan penelitian terlalu luas, bisa sulit untuk mencapai kesimpulan karena metodologi yang buruk. Contoh pertanyaan penelitian yang terlalu luas dalam lingkup akan, "Apa efek dari ADHD pada fungsi anak-anak dan remaja di Amerika Utara?"
Alat yang berbeda yang dapat digunakan untuk membantu menyusun pertanyaan penelitian, tergantung pada jenis pertanyaan, adalah: populasi, intervensi, pembanding, dan hasil (PICO); sampel, fenomena minat, desain, evaluasi, dan jenis penelitian (SPIDER); pengaturan, perspektif, intervensi, perbandingan, dan evaluasi (SPICE); dan harapan, kelompok klien, lokasi, dampak, profesional, dan layanan (ECLIPSE).
Pendekatan PICO sebagian besar digunakan untuk membandingkan intervensi yang berbeda satu sama lain.Ini membantu untuk merumuskan pertanyaan penelitian yang berkaitan dengan prognosis, diagnosis, dan terapi [ 12 ].
Skenario: Seorang wanita kulit putih berusia 50 tahun mengunjungi psikiaternya dengan diagnosis gangguan depresi mayor. Dia diberi resep fluoxetine, yang dia rasa telah membantu. Namun, ia mengalami beberapa efek samping mual dan perut yang tidak menyenangkan. Dia baru-baru ini diberitahu oleh seorang teman tentang penggunaan St. John's wort dalam mengobati depresi dan ingin mencoba ini untuk mengobati depresinya saat ini. (Merumuskan pertanyaan penelitian, data yang tidak dipublikasikan).
Dalam skenario yang disebutkan di atas, populasi sampel adalah wanita 50 tahun dengan gangguan depresi mayor; Intervensi adalah Wort St John's; perbandingannya adalah fluoxetine; dan hasilnya akan efektif dan aman. Untuk melihat hasil dari kedua efikasi dan keamanan, kami akan membandingkan efikasi dan keamanan dari kedua St. John's wort dan fluoxetine dalam populasi sampel untuk mengobati depresi.Skenario ini merupakan contoh di mana kita dapat menerapkan pendekatan PICO untuk membandingkan dua intervensi.
Sebaliknya, pendekatan SPIDER lebih difokuskan pada desain penelitian dan sampel daripada populasi [ 13 ]. Pendekatan SPIDER dapat digunakan dalam pertanyaan penelitian ini: "Apa pengalaman warga psikiatri yang menghadiri pendidikan transgender?" Sampelnya adalah warga psikiatri; Fenomena yang menarik adalah pendidikan transgender; desain adalah survei; evaluasi melihat pengalaman; dan tipe penelitiannya adalah kualitatif.
Pendekatan SPICE dapat digunakan untuk mengevaluasi hasil dari layanan, intervensi, atau proyek [ 14 ].Pendekatan SPICE berlaku untuk pertanyaan penelitian berikut: "Di klinik psikiatri, apakah kombinasi penggunaan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) dan psikoterapi mengurangi depresi di klinik rawat jalan dibandingkan terapi SSRI saja?" Pengaturannya adalah klinik psikiatri; perspektif / populasi adalah pasien rawat jalan; Intervensi adalah gabungan psikoterapi dan SSRI; perbandingannya adalah SSRI saja; dan evaluasi berkurang depresi.
Pendekatan ECLIPSE berguna untuk mengevaluasi hasil dari kebijakan atau layanan (Nguyen, et al., Data yang tidak dipublikasikan). ECLIPSE dapat diterapkan dalam pertanyaan penelitian berikut: “Bagaimana warga dapat memperoleh akses ke rekam medis pasien yang dirawat inap di rumah sakit lain?” Harapannya adalah: “Apa yang Anda cari untuk memperbaiki / mengubah untuk meningkatkan akses ke rekam medis untuk pasien dirawat di rumah sakit? ”Kelompok klien adalah penduduk; lokasi adalah pengaturan rawat inap; dampaknya adalah warga yang memiliki akses mudah ke rekam medis dari rumah sakit lain; dan para profesional dalam skenario ini adalah mereka yang terlibat dalam meningkatkan pengalaman layanan seperti administrator rumah sakit dan staf TI.
Kriteria inklusi dan eksklusi
Menetapkan kriteria inklusi dan eksklusi datang setelah merumuskan pertanyaan penelitian. Konsep inklusi dan eksklusi data dalam tinjauan sistematis memberikan dasar di mana pengkaji menarik kesimpulan yang valid dan dapat diandalkan mengenai efek intervensi untuk gangguan yang dipertimbangkan [ 11 ]. Inklusi dan pengecualian didasarkan pada kriteria yang telah ditetapkan untuk tinjauan sistematis spesifik. Ini harus dilakukan sebelum memulai pencarian literatur untuk meminimalkan kemungkinan bias.
Kriteria kelayakan memberikan batas-batas tinjauan sistematis [ 15 ]. Peserta, intervensi, dan perbandingan pertanyaan penelitian memberikan dasar untuk kriteria kelayakan [ 15 ]. Kriteria inklusi harus dapat mengidentifikasi studi yang menarik dan, jika kriteria inklusi terlalu luas atau terlalu sempit, itu dapat mengarah pada proses penyaringan yang tidak efektif.
Pendaftaran protokol
Mengembangkan dan mendaftarkan protokol penelitian adalah langkah penting lainnya dalam melakukan tinjauan sistematis. Protokol penelitian memastikan bahwa tinjauan sistematis direncanakan secara hati-hati dan didokumentasikan secara eksplisit sebelum peninjauan dimulai, sehingga mempromosikan konsistensi dalam perilaku untuk tim peninjau dan mendukung akuntabilitas, integritas penelitian, dan transparansi tinjauan yang akhirnya selesai [ 10 ]. PROSPERO dan Cochrane Database of Systematic Review digunakan untuk mendaftarkan protokol penelitian dan pertanyaan penelitian, dan mereka memeriksa protokol duplikat atau pertanyaan penelitian sebelumnya. PROSPERO adalah database internasional dari tinjauan sistematis yang terdaftar secara prospektif terkait dengan perawatan kesehatan dan ilmu sosial (PRISMA, 2016). Ini didanai oleh National Institute for Health Research. Kolaborasi Cochrane berkonsentrasi pada menghasilkan tinjauan sistematis intervensi dan akurasi tes diagnostik tetapi saat ini tidak menghasilkan ulasan pada pertanyaan prognosis atau etiologi [ 16 ].
Strategi pencarian yang rinci dan ekstensif penting untuk peninjauan sistematis karena meminimalkan bias dalam proses peninjauan [ 17 ].
Memilih dan mencari basis data elektronik yang tepat ditentukan oleh topik yang diminati. Database penting adalah: MEDLARS Online (MEDLINE), yang merupakan mitra online untuk Analisis Sastra dan Sistem Retrieval Medis (MEDLARS); Excerpta Medica Database (EMBASE); dan Google Scholar. Ada beberapa basis data elektronik yang tersedia berdasarkan area minat. Database penting lainnya termasuk: PsycINFO untuk psikologi dan psikiatri; Database Pengobatan Sekutu dan Komplementer (AMED) untuk pengobatan komplementer; Manual, Alternative, dan Natural Therapy Index System (MANTIS) untuk literatur medis alternatif; dan Indeks Kumulatif Keperawatan dan Sekutu Kesehatan Sastra (CINAHL) untuk keperawatan dan bersekutu kesehatan [ 15 ].
Studi tambahan yang relevan untuk review dapat ditemukan dengan melihat referensi dari studi yang diidentifikasi oleh database yang berbeda [ 15 ]. Artikel yang tidak diindeks dapat ditemukan dengan mencari isi jurnal, proses konferensi, dan abstrak. Ini juga akan membantu dengan huruf dan komentar yang mungkin tidak terindeks [ 15 ]. Meninjau pencatatan uji klinis dapat memberikan informasi tentang uji coba yang sedang berlangsung atau penelitian yang tidak dipublikasikan [ 15 ]. Pencarian literatur abu-abu dapat mengakses makalah yang tidak diterbitkan, laporan, dan laporan konferensi, dan umumnya mencakup studi yang diterbitkan secara informal, bukan dalam jurnal yang diindeks [ 15 ]. Pencarian lebih lanjut dapat dilakukan dengan memilih artikel penting dan melalui kutipan dalam teks [ 15 ].
Menggunakan operator Boolean, pemotongan, dan wildcard
Operator Boolean menggunakan hubungan antara kata pencarian yang berbeda untuk membantu dengan strategi pencarian. Ini adalah kata-kata sederhana (yaitu, DAN, ATAU, dan BUKAN) yang dapat membantu dengan hasil yang lebih terfokus dan produktif (poster, Jahan, dkk. Bagaimana melakukan tinjauan sistematis. Konvensi Musim Panas ke-39 APPNA. Washington, DC. 2016) . Operator Boolean DAN menemukan artikel dengan semua kata pencarian. Penggunaan ATAU memperluas fokus pencarian, dan itu akan mencakup artikel dengan setidaknya satu istilah pencarian. Para peneliti juga dapat mengabaikan hasil tertentu dari rekaman dengan menggunakan TIDAK dalam strategi pencarian.
Contoh AND akan menggunakan "depresi" DAN "anak-anak" dalam strategi pencarian dengan tujuan mempelajari depresi pada anak-anak. Strategi pencarian ini akan mencakup semua artikel tentang depresi dan anak-anak. Para peneliti dapat menggunakan ATAU jika penekanan dari penelitian ini adalah gangguan mood atau gangguan afektif pada remaja. Dalam hal ini, strategi pencarian akan menjadi "gangguan mood" ATAU "gangguan afektif" DAN "remaja." Pencarian ini akan menemukan semua artikel tentang gangguan mood atau gangguan afektif pada remaja. Para peneliti dapat menggunakan BUKAN jika mereka hanya ingin mempelajari depresi pada anak-anak dan ingin mengabaikan gangguan bipolar dari pencarian.Contoh pencarian dalam skenario ini adalah "depresi" BUKAN "gangguan bipolar" DAN "anak-anak." Ini akan membantu mengabaikan studi yang berkaitan dengan gangguan bipolar pada anak-anak.
Truncation dan wildcard adalah alat lain untuk membuat strategi pencarian lebih komprehensif dan terfokus. Sementara para peneliti mencari database untuk artikel tertentu, mereka sering menghadapi terminologi yang memiliki akar kata awal yang sama tetapi ujung yang berbeda. Contohnya adalah "autisme," "autistik," dan "gangguan spektrum autisme." Kata-kata ini memiliki akar awal yang sama berasal dari "autis" tetapi mereka berakhir berbeda dalam setiap kasus. Simbol pemotongan (*) mengambil artikel yang berisi kata-kata yang diawali dengan "autis" plus karakter tambahan apa pun. Wildcard digunakan untuk kata-kata dengan arti yang sama tetapi ejaan yang berbeda karena berbagai alasan. Untuk kata-kata dengan variasi ejaan satu huruf, simbol wildcard dapat digunakan. Ketika peneliti memasukkan "M + N" di kotak pencarian, ini mengembalikan hasil yang mengandung "pria" atau "pria" sebagai akun wildcard untuk variasi ejaan antara huruf M dan N.
Seleksi studi
Seleksi studi harus dilakukan dengan cara yang sistematis, sehingga para peninjau menghadapi lebih sedikit kesalahan dan risiko bias yang lebih rendah (kursus online, Li T, Dickersin K: Pengantar tinjauan sistematis dan meta analisis. 2016. https: //www.coursera .org / learn / systematic-review #). Pemilihan studi harus melibatkan dua peninjau independen yang memilih studi menggunakan kriteria inklusi dan eksklusi. Setiap perselisihan selama proses ini harus diselesaikan dengan diskusi atau oleh peninjau ketiga [ 10 ]. Jenis studi khusus dapat dipilih tergantung pada pertanyaan penelitian. Misalnya, pertanyaan tentang insiden dan prevalensi dapat dijawab dengan survei dan penelitian kohort. Uji klinis dapat memberikan jawaban atas pertanyaan yang berkaitan dengan terapi dan skrining. Pertanyaan mengenai akurasi diagnostik dapat dijawab oleh uji klinis dan studi cross-sectional (kursus online, Li T, Dickersin K: Pengantar tinjauan sistematis dan meta analisis. 2016. https://www.coursera.org/learn/systematic- ulasan#). Prognosis dan pertanyaan yang terkait dengan bahaya harus menggunakan penelitian kohort dan uji klinis, dan pertanyaan etiologi harus menggunakan studi kasus kontrol dan kohort (kursus online, Li T, Dickersin K: Pengantar tinjauan sistematis dan meta analisis. 2016. https: // www.coursera.org/learn/systematic-review #).
Penyaringan data dan ekstraksi data adalah dua langkah utama dalam melakukan tinjauan sistematis [ 18 ].Penyaringan data melibatkan pencarian artikel yang relevan di berbagai database menggunakan kata kunci.Langkah selanjutnya dari penyaringan data adalah seleksi naskah dengan meninjau setiap naskah dalam hasil pencarian untuk membandingkan naskah tersebut dengan kriteria inklusi [ 18 ]. Para peneliti juga harus meninjau referensi dari kertas yang dipilih sebelum memilih kertas terakhir, yang merupakan langkah terakhir dari penyaringan data [ 18 ].
Tahap selanjutnya adalah mengekstraksi dan menilai data dari artikel yang disertakan [ 18 ]. Formulir ekstraksi data harus digunakan untuk membantu mengurangi jumlah kesalahan, dan lebih dari satu orang harus mencatat data [ 17 ]. Data harus dikumpulkan pada titik-titik tertentu seperti jenis populasi, penulis penelitian, agensi, desain studi, krisis kemanusiaan, kelompok sasaran usia, kekuatan penelitian dari literatur, pengaturan, negara studi, jenis intervensi kesehatan masyarakat, dan hasil kesehatan ( s) ditangani oleh intervensi kesehatan masyarakat. Semua informasi ini kemudian dimasukkan ke dalam basis data elektronik [ 18 ].
Menilai bias
Bias adalah kesalahan sistematis (atau penyimpangan dari kebenaran) dalam hasil atau kesimpulan. Bias dapat mengubah hasil dari setiap studi dan mengarah pada meremehkan atau terlalu tinggi dari efek intervensi yang benar [ 19 ]. Bias dapat berdampak pada aspek apa pun dari tinjauan, termasuk memilih studi, mengumpulkan dan mengekstraksi data, dan membuat kesimpulan. Bias dapat bervariasi besarnya;beberapa kecil, dengan efek yang dapat diabaikan, tetapi beberapa substansial untuk tingkat di mana temuan yang jelas mungkin sepenuhnya karena bias [ 19 ]. Ada berbagai jenis bias, termasuk, tetapi tidak terbatas pada, seleksi, deteksi, atrisi, pelaporan, dan kinerja.
Bias pemilihan terjadi ketika sampel yang dipilih tidak mewakili keseluruhan populasi umum. Jika pengacakan sampel dilakukan dengan benar, maka kemungkinan bias seleksi dapat diminimalkan [ 20 ].
Bias deteksi mengacu pada perbedaan sistematis antara kelompok dalam bagaimana hasil ditentukan. Bias jenis ini didasarkan pada pengetahuan tentang intervensi yang disediakan dan hasilnya [ 19 ].
Attrisi bias mengacu pada perbedaan sistematis antara kelompok dalam penarikan dari penelitian [ 19 ].Data akan dianggap tidak lengkap jika beberapa subjek ditarik atau memiliki kunjungan tidak teratur selama pengumpulan data.
Bias pelaporan mengacu pada perbedaan sistematis antara temuan yang dilaporkan dan yang tidak dilaporkan, dan biasanya dilihat selama tinjauan artikel. Bias pelaporan didasarkan pada penilaian resensi tentang hasil dari artikel yang dipilih [ 20 ].
Bias kinerja berkembang karena pengetahuan tentang intervensi yang dialokasikan oleh peserta dan personil selama penelitian [ 20 ]. Menggunakan desain studi double-blind membantu mencegah bias kinerja, di mana baik eksperimen maupun subjek tidak mengetahui grup mana yang berisi kontrol dan grup mana yang berisi artikel pengujian [ 14 ].
Langkah terakhir peninjauan sistematis: diskusi
Pembahasan tinjauan sistematis adalah di mana ringkasan dari bukti yang tersedia untuk hasil yang berbeda ditulis dan dibahas [ 10 ]. Keterbatasan tinjauan sistematis juga dibahas secara rinci. Akhirnya, kesimpulan diambil setelah mengevaluasi hasil dan mempertimbangkan keterbatasan [ 10 ].
Diskusi artikel saat ini
Tinjauan sistematis dengan atau tanpa meta-analisis saat ini digolongkan menjadi bukti terbaik yang tersedia dalam hierarki praktik berbasis bukti [ 21 ]. Kami telah membahas metodologi tinjauan sistematis.Tinjauan sistematis diklasifikasikan dalam kategori informasi yang difilter karena menilai kualitas penelitian dan aplikasinya di bidang kedokteran [ 21 ]. Namun, ada beberapa keterbatasan tinjauan sistematis, seperti yang kami sebutkan sebelumnya di artikel kami. Uji coba terkontrol secara acak yang besar dapat memberikan kesimpulan yang lebih baik daripada tinjauan sistematis dari banyak uji coba yang lebih kecil karena ukuran sampelnya yang lebih besar [ 22 ], yang membantu para peneliti menggeneralisasikan kesimpulan mereka untuk populasi yang lebih besar. Faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan termasuk tingkat putus sekolah yang lebih tinggi dalam studi besar, intervensi bersama, dan heterogenitas di antara penelitian yang termasuk dalam tinjauan.
Ketika kami membahas keterbatasan tinjauan sistematis dan pengaruhnya pada kualitas bukti, ada beberapa alat untuk menilai bukti, seperti penilaian Grading of Recommendations, Development and Evaluation (GRADE) system [ 22 ]. GRADE menyediakan pendekatan terstruktur untuk mengevaluasi risiko bias, inkonsistensi serius antara studi, tidak langsung, ketidaktepatan hasil, dan bias publikasi [ 22 ]. Pendekatan lain yang digunakan untuk menilai kualitas bukti adalah alat pengukuran untuk menilai tinjauan sistematis (AMSTAR) [ 23 ]. Ini juga tersedia dalam beberapa bahasa [ 23 ].
Kesimpulan
Terlepas dari keterbatasannya, tinjauan sistematis dapat menambah pengetahuan komunitas ilmiah terutama ketika ada kesenjangan dalam pengetahuan yang ada. Namun, melakukan tinjauan sistematis membutuhkan langkah-langkah berbeda yang melibatkan alat dan strategi yang berbeda. Terkadang sulit untuk mengakses dan memanfaatkan sumber daya ini. Seorang peneliti dapat memahami dan menyusun strategi tinjauan sistematis mengikuti langkah-langkah berbeda yang diuraikan dalam tinjauan literatur ini.Namun, melakukan tinjauan sistematis membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang semua konsep dan alat yang terlibat, yang merupakan upaya ekstensif untuk disimpulkan dalam satu artikel.
The Cochrane Handbook for Systematic Review of Interventions dan Centre for Reviews and Dissemination (CRD) memberikan panduan yang sangat baik melalui panduannya yang mendalam dan mendetail. Kami merekomendasikan konsultasi sumber daya ini untuk panduan lebih lanjut.
Mengingat bahwa artikel kami adalah tinjauan narasi literatur ilmiah, itu berisi batasan yang sama seperti yang dicatat untuk peninjauan naratif apa pun. Kami berharap bahwa tinjauan kami tentang sarana dan metode untuk melakukan tinjauan sistematis akan membantu dalam memberikan pengetahuan dasar untuk memanfaatkan sumber daya yang tersedia bagi komunitas ilmiah.
Catatan
Konten yang diterbitkan di Cureus adalah hasil dari pengalaman klinis dan / atau penelitian oleh individu atau organisasi independen. Cureus tidak bertanggung jawab atas keakuratan atau keandalan data ilmiah atau kesimpulan yang dipublikasikan di sini. Semua konten yang diterbitkan dalam Cureus hanya ditujukan untuk tujuan pendidikan, penelitian, dan referensi. Selain itu, artikel yang diterbitkan dalam Cureus tidak boleh dianggap sebagai pengganti yang cocok untuk saran dari profesional perawatan kesehatan yang berkualitas. Jangan mengabaikan atau menghindari nasihat medis profesional karena konten yang dipublikasikan di Cureus.
Referensi
1. Apa itu tinjauan pustaka? Perpustakaan Universitas Missouri.http://libraryguides.missouri.edu/literaturereview ke Literature Reviews. 2016
2. Tinjauan pustaka. Perpustakaan Universitas Southern California. Literatur Sastra.http://libguides.usc.edu/c.php?g=235034&p=1559822 Diperoleh. 2016
3. Bagaimana menulis tinjauan sistematis. Wright R, Merek R, Dunn W, Spindler K. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/17279036 . Clin Orthop Relat Res. 2007; 455 : 23–29. [ PubMed ]
4. Antman E, Lau J, Kupelnick B. JAMA. Vol. 268. Asosiasi; 1992. Perbandingan hasil meta-analisis dari uji coba terkontrol secara acak dan rekomendasi ahli klinis. Perawatan untuk infark miokard; hlm. 240–248. [ PubMed ]
5. Montori V, Swiontkowski M, Cook D. Clin Orthop Relat Res. Vol. 413. Penelitian; 2003. Masalah metodologis dalam tinjauan sistematis dan meta-analisis; hlm 43-54. [ PubMed ]
6. Archie Cochrane dan visinya untuk obat-obatan berbasis bukti. Shah HM, Chung KC. Plast Reconstr Surg. 2009; 124 : 982–988. [ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]
7. Sackett D, Rosenberg W, Gray J, Haynes R, Richardson W. BMJ. Vol. 312. W; 1996. Obat berdasarkan bukti: apa itu dan apa yang bukan; hlm. 71–72. [ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]
8. Ulasan sistematis dan meta-analisis: memahami bukti terbaik dalam perawatan kesehatan primer.Gopalakrishnan S, Ganeshkumar P. J Family Med Prim Care. 2013; 2 : 9–14. [ Artikel gratis PMC ][ PubMed ]
9. Praktek klinis berdasarkan bukti. Bagian II - mencari database bukti [Artikel dalam bahasa Portugis] Bernardo WM, Nobre MR, Jatene FB. Rev Assoc Med Bras. 2004; 50 : 104–108. [ PubMed ]
10. Item pelaporan yang lebih disukai untuk tinjauan sistematis dan protokol meta analisis (PRISMA-P) pernyataan 2015. [Feb; 1026]; Moher D, Shamseer L, Clarke M, dkk.http://systematicreviewsjournal.biomedcentral.com/articles/10.1186/2046-4053-4-1 . SIST Rev 2015 4 : 1.[ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]
11. Bagaimana cara menulis tinjauan sistematis alasan. Strech D, Sofaer N. J Med Etika. 2012; 38 : 121–126. [ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]
12. Cooke A, Smith D, Booth A. Qual Res Kesehatan. Vol. 22. Penelitian; 2012. Beyond PICO: alat SPIDER untuk sintesis bukti kualitatif; pp. 1435–1443. [ PubMed ]
13. Pertanyaan yang jelas dan hadir: merumuskan pertanyaan untuk praktik berbasis bukti. [Feb; 2016]; Booth A. Libr Hai Tech. 2006 24 : 355–368.
14. Bagaimana CLIP menjadi ECLIPSE: sebuah mnemonic untuk membantu mencari informasi kebijakan / manajemen kesehatan. [Feb; 2016]; Wildridge V, Bell L. Info Kesehatan Libr J. 2002 19 : 113–115.[ PubMed ]
15. Pusat Ulasan dan Diseminasi. Systematic Reviews: Panduan CRD untuk Melaksanakan Ulasan di Perawatan Kesehatan. Vol. 15. York, Inggris: Universitas York; [Feb; 2016]. 2009. Pusat Ulasan dan Penyebarluasan: Ulasan Sistematis: Pedoman CRD untuk melakukan tinjauan dalam perawatan kesehatan.Universitas York, York; pp. 617–624.
16. Bagaimana menulis ulasan sistematis Cochrane. [Feb; 2016]; Henderson LK, Craig JC, Willis NS, Tovey D, Webster AC. http://onlinelibrary.wiley.com/wol1/doi/10.1111/j.1440-1797.2010.01380.x/abstract. Nefrologi (Carlton) 2010 15 : 617–624. [ PubMed ]
17. Ulasan sistematis dan analisis meta. Perpustakaan Francis A. Countway Kedokteran. [Feb; 2016];http://guides.library.harvard.edu/meta-analysis Agustus. 2016
18. Mempelajari penyaringan dan ekstraksi data. [Feb; 2016];http://www.elrha.org/r2hc/research/humanitarian-health-revidence-review/methods/systematic-literature-review-health-topics/study-screening-data-extraction/ Di tempat kerja, Lembaga Kerja & Kesehatan . 2016 76
19. Mengidentifikasi dan menghindari bias dalam penelitian. Pannucci C, Wilkins E. Plast Reconstr Surg.2010; 126 : 619–625. [ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]
20. Menilai risiko bias dalam studi yang disertakan. [Feb; 2016];http://methods.cochrane.org/bias/assessing-risk-bias-included-studies Studi Termasuk | Metode Bias Cochrane. nd
21. Hirarki bukti: apa "bukti terbaik"? Perpustakaan Universitas Canberra. [Feb; 2016]; Deteksi Deteksi.http://canberra.libguides.com/content.php?pid=591487&sid=5015301 Diperoleh. 2016
22. Memperkenalkan KELOMPOK: pendekatan sistematis untuk menilai bukti dalam tinjauan sistematis dan untuk pengembangan pedoman. [Feb; 2016]; Dijkers Dijkers, M M. http://ktdrr.org/products/update/v1n5/dijkers_grade_ktupdatev1n5.html Pembaruan KT. 2013 1 : 1–9.
23. Pengembangan AMSTAR: alat pengukuran untuk menilai kualitas metodologis tinjauan sistematis.[Feb; 2016]; Shea B, Grimshaw J, Wells G, dkk. BMC Med Res Methodol. 2007 7 : 10.[ Artikel gratis PMC ] [ PubMed ]


| www.ArdaDinata.com: | Share, Reference & Education |
| Peneliti, penulis, dan motivator penulisan di media massa |
BBM: C00447A8B
Telegram: ardadinata

Bagaimana Saya Ketika Menulis?

PAGI itu ada sahabat yang menghubungi saya lewat whatsapp, dia menanyakan terkait masalah dunia tulis. Sahabat itu, sebut saja namanya Rasyid Almas. Dalam isi whatsappnya dia menulis sebagai berikut:
.
"Kalau menyimak tulisan Pak Arda di webnya Pak Arda ... menulis seperti menuang di cangkir...dan jgn memikirkan apa yg akan ditulis.  Lalu bgm ya pak. Pdhal kita berencana akan membuat buku bersm misal dg tema eco health. Pasti akan mencari apa yg akan ditulis ya kan Pak?
Mohon arahannya!"
.
Membaca pesan singkat tersebut, lantas saya menjawab sebisa dan sesuai pengalaman yang pernah saya lakukan ketika melakukan aktivitas menulis artikel. Berikut ini jawaban saya selengkapnya, yaitu:
.
"Setelah tema ditentukan, maka seorang penulis tentu akan mencari literatur dan bacaan yang mendukung. Dengan bantuan kerangka tulisan yang telah dibuat, seorang penulis akan membaca artikel-artikel terkait topik-topik yang dibuat dalam kerangka tulisan. Setelah terkumpul referensi dan bahan bacaan, selanjutnya penulis harus membaca semua referensi tersebut. Karena penulis sudah punya kerangka tulisan biasanya saat membaca itu akan mencatat point-point penting yang terkait topik tulisan atau hal-hal yang menarik.
.
Setelah tahap membaca selesai, langkah selanjutnya seorang penulis siap menuliskan hasil dari bahan bacaan yang telah dibacanya. Saat inilah yang saya maksud proses menuangkan isi teko itu. Jadi, penulis saatnya menulis bebas semua ide yang tertangkap pikiran kita dari bahan bacaan tersebut. Biarkan isi  pikiran kita tuangkan dalam tulisan tersebut. Ingat biasakan jangan mengoreksi dulu tentang salah ketik, ejaan, gaya bahasa dan lainnya. Sebab nanti ada waktunya untuk proses swaediting oleh penulis. Pokoknya tuangkan semuanya isi pikiran kita tentang topik-topik tulisan yang sudah disusun sebelumnya.
.
Setelah jadi tulisan, barulah kita baca ulang sambil proses swasunting oleh penulis. Setelah itu, hasil editing tulisan tersebut biarkan beberapa waktu. Bisa 1-2 hari bahkan 1 minggu, terus kita baca ulang barangkali ada hal yang kurang menarik atau belum tersampaikan. Begitulah kira-kira proses-proses melatih membiasakan kita dalam menulis."
.
Itulah beberapa penjelasan yang saya sampaikan menjawab pesan tersebut. Semoga bermanfaat dan sukses selalu. Aamiin.
.
Setelah itu, sahabat saya itu bertanya lagi, "Pak Arda...setelah nanti byk yg sdh mendaftar menulis buku, tahap lanjutnya apa nggih Pak? Ada yg nanya...nanti ada kyk pelatihan atau bgm?"
.
Lalu, saya jawab singkat, "Iya nanti kita bikin buku bunga rampai dari teman-teman yang berminat menulis buku tersebut. Mekanisme dan aturan penulisannya nanti disampaikan kemudian. Kalau ada yang memfasilitasi saya siap sharing langsung itu akan lebih baik."
.
Akhirnya, sahabat saya itu menutup pesan singkatnya dengan menuliskan berikut ini, "Maasyaa Allooh, baik Pak...terimakasih banyak. Untuk pelatihan nanti kita diskusikan bersama, terima kasih pak Arda berkenan sharing."***

| www.ArdaDinata.com: | Share, Reference & Education |
| Peneliti, penulis, dan motivator penulisan di media massa |
BBM: C00447A8B
Telegram: ardadinata