Cari Artikel di Blog Ini:

Rabu, 11 November 2015

Kebahagiaan dan Kesenangan

"Jalan kebahagiaan adalah kebaikan. Sebab, jalan kebaikan senantiasa berakhir pada kebahagiaan, sementara jalan kesenangan (yang semu) sering kali berakhir pada kesengsaraan. Kebahagiaan itu adalah apa yang kita lakukan dan tercapainya segala sesuatu dengan ridha Allah SWT. Adapun untuk mendapatkan ridha-Nya, kuncinya kita harus melakukan segala sesuatunya berdasarkan perintah dan larangan-Nya. Inilah yang menjadikan hati kita tenang dan bahagia menikmati hidup."
KEBAHAGIAAN rumah tangga merupakan cita-cita yang diidamkan setiap pasangan suami istri. Kebahagiaan merupakan sesuatu yang kita cari dalam hidup ini. Namun, banyak pasangan yang mencari kebahagiaan tak kunjung mendapatkannya. Hal ini dikarenakan kita sering terkecoh dengan sesuatu yang menyamar sebagai kebahagiaan, yaitu bernama kesenangan.
Banyak kalangan, termasuk pasangan suami istri yang meracukan kebahagiaan dengan kesenangan. Padahal, menurut N. Faqih Syarif H, seorang spritual motivator mengungkapkan bahwa kesenangan bersifat sementara. Kesenangan bisa dicapai dari hal-hal yang bersifat fisik. Ini menghasilkan kepuasan, tapi kepuasan yang dihasilkan tidak akan bertahan lama.
Lebih lanjut, Faqih Syarif menjelaskan bahwa kebahagiaan yang bergantung pada kesenangan fisik tidak mantap. Suatu hari, kebahagiaan itu Anda rasakan, esoknya mungkin tidak. Ketika memilih “kesenangan” dan menganggapnya sebagai “kebahagiaan”, itu artinya kita sudah berjalan ke arah yang berbeda dengan jalan kebahagiaan. 
Apa itu jalan kebahagiaan? Jalan kebahagiaan adalah kebaikan. Sebab, jalan kebaikan senantiasa berakhir pada kebahagiaan, sementara jalan kesenangan (yang semu) sering kali berakhir pada kesengsaraan. Kebahagiaan itu adalah apa yang kita lakukan dan tercapainya segala sesuatu dengan ridha Allah SWT. Adapun untuk mendapatkan ridha-Nya, kuncinya kita harus melakukan segala sesuatunya berdasarkan perintah dan larangan-Nya. Inilah yang menjadikan hati kita tenang dan bahagia menikmati hidup.  
Bagaimana menurut Anda? 
@ardadinata


Arda Dinata:

PNS, Peneliti, Penulis Lepas, Pemateri, Motivator Penulisan Artikel Kesehatan dan Pendiri Majelis Inspirasi Alquran dan Realitas Alam [MIQRA Indonesia].

www.ArdaDinata.com
ARDA DINATA
@ardadinata

C00447A8B dan 51D2B002