BUKU KESEHATAN LINGKUNGAN

SILAHKAN UNDUH APLIKASI ANDROID UNTUK BLOG WWW.ARDADINATA.COM

Sebelum Meninggalkan Kantor

Baca Juga


Banner 468x60 






IBARAT hitungan hari dalam satu bulan. Ini adalah hari terakhirku di kantor sebelum berangkat mengikuti Riset Etnografi Kesehatan di Radakng (Rumah Panjang) Suku Dayak Desa Saham Kec. Sengah Temila Kab. Landak Prop. Kalimantan Barat. 

Suasana di kantor sebelum berangkat ke Kalimantan Barat
Hari ini tentu harus dinikmati dengan maksimal. Termasuk di rumah dan kantor. Sementara itu, bahan-bahan kebutuhan selama di lapangan telah kusiapkan. Tinggal mengepaknya dalam rangsel dan koper seadanya.

Sehari sebelumnya, saya sudah menyiapkan bekal hidup untuk keperluan orang serumah selama 60 hari. Termasuk menyiapkan mental orang-orang yang akan aku tinggal pergi selama penelitian di Suku Dayak Kanayatn Desa Saham Kecamatan Sengah Temila Kabupaten Landak Propinsi Kalimatan Barat.

Hari ini, saya masih pergi ke kantor. Sesuai jam masuk, ibu jari saya tunaikan kewajiban di pos satpam. Absensi. Sebenarnya, ada agenda riset lainnya yang ingin saya ikuti. Dengan waktu yang hanya tinggal dalam hitungan hari, sebetulnya ada keinginan mengikuti Analisis Lanjut (Anlan) 2014 dari hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) yang diadakan tahun 2013.  Beberapa bahan pustaka untuk kajian itu, sebagian besar sudah ada. Apalagi ide analisis yang muncul pun begitu berkeliaran di pikiran untuk dibuatkan proposalnya.

 Tumpukan bahan-bahan pustaka yang sudah diprint itulah, diantara yang memenuhi kantong bawaanku.

“Kalau muat dan ‘ngak ribet pengennya semua bacaan itu dibawa untuk bacaan saya di sana,” ucap batinku.

Waktu jam istirahat tiba. Aku pun memanfaatkan untuk pulang ke rumah. Menikmati makan siang bersama keluarga dengan menu istimewa ikan bakar. Bercanda ria dan bergembira sambil mengisi koper dan ransel bawaan. Jam 13.30, aku ke kantor lagi sampai jam pulang tiba.

Bada salat Magrib yang saya jama’ dengan salat Isa, aku bergegas ke jalan menunggu bus Pangandaran-Bandung. Jam 19.00 bus datang. Bersyukur busnya ber-AC. Paling tidak bisa menyamankan tubuh ini dalam perjalanan menuju Bandung. Saya berharap, hal ini dapat sedikit mengurangi rasa kaku pada beberapa bagian tubuhku.

“Perjalanan ini kumulai lagi. Moga lancar dan ada dalam lindungan serta berkahNya. Aamiin...”

Itulah status Facebook (FB) milikku yang ditulis pada May 7 at 7:06pm.

Seperti biasa, bus berhenti di daerah Tasikmalaya untuk istirahat sejenak melepas lelah. Para penumpang turun dan mencari makanan yang disukainya. Aku pun memutuskan makan nasi untuk menganjal perut hingga pagi dini hari nanti.***

Rumah Radakng, 7 Mei 2014

Arda Dinata


POPULAR POSTS

Modul Kesehatan Lingkungan

Kabar Baik Buat Para Sanitarian Indonesia

Bagaimana Membuat Asumsi dalam Pembahasan Penelitian?

Koleksi Pustaka Seputar Rumah Sakit (Sanitasi RS dan Pengelolaan Limbah RS)

Inilah Referensi dan Pustaka Tentang Pencemaran Air Untuk Anda

Buku Kesehatan Lingkungan

Referensi Cara Pengolahan Biogas dari Septictank

Teknik Pengolahan Limbah Cair #pustaka #referensi #literatur #kesehatanlingkungan

Mengapa Kebijakan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) Tidak Berhasil di Indonesia?