Rabu, 09 November 2016

NIAT BAIK, JANGAN DITUNDA

NIAT BAIK, JANGAN DITUNDA

 ALLAH SWT memberikan pembalasan kepada amal seseorang menurut niatnya. Niat berarti ujud (maksud tujuan sesuatu perbuatan); nadar; kaul; kehendak (maksud) akan melakukan sesuatu. Sedangkan baik berarti elok; patut; teratur (apik, rapi, beres, tak ada celanya dsb); berguna; manjur; tidak jahat; sembuh; selamat. Jadi, niat baik manusia merupakan perilaku awal berupa kehendak (maksud) akan melakukan sesuatu kebaikan dalam kehidupannya.

Mengapa kita harus mempunyai niat baik dalam hidup ini? Karena manusia itu lemah dan Allah Maha Kuasa. Allah menentukan segala-galanya, termasuk baik dan buruk. Sedangkan manusia hanya tinggal berusaha, ketentuan berhasil atau tidaknya ditentukan oleh Allah. Di sini terlihat ada kekuasaan Allah. Sebenarnya apa yang terjadi terhadap diri manusia, tidak lain sangat tergantung dari amal perbuatan, dan niatnya.

Kekuatan niat (baik) ini, sangat menentukan sekali dalam perjalanan hidup seseorang. Lagi pula, niat baik itu bukan untuk Allah, tapi akan berpulang kepada manusia sendiri dan bahkan Allah akan menambahkan kebaikannya. Allah berfirman, "…. Katakanlah: 'Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan.' Dan siapa yang mengerjakan kebaikan akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri." (QS. Asy Syuura: 23).

Pada konteks ini, Allah akan mensyukuri hamba-Nya. Artinya Allah akan memberi pahala terhadap amal-amal hamba-Nya, memaafkan kesalahannya, menambah nikmat-Nya, dll. Itulah makna dari Allah Maha Mensyukuri. Dan sebaik-baiknya keuntungan berkait dengan niat ini adalah niat yang ditunjukan untuk menggapai keuntungan di akherat (baca: QS. Asy Syuura: 20).

Sesuatu niat (baik) ini akan menjadi amal yang baik (amal hasan), jika dilakukan dengan ikhlas kepada Allah dan sesuai dengan hukum syara'. Oleh karena itu, para ulama salaf senantiasa menyatukan dua unsur pokok ini. Adalah Fudlail bin Iyadl dalam menjelaskan firman Allah: " ….agar Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya…." (QS. Al Mulk: 2), mengatakan: "Yang terbaik amalnya adalah yang terikhlas dan terbenar amalnya."

Untuk itu, niat baik jangan ditunda-tunda. Tugas kita, hanya luruskan niat dan sempurnakan ikhtiar. Berikut ini, ada beberapa tatanan niat baik yang tidak perlu ditunda-tunda untuk melakukannya.

Salam Arda Dinata:
http://mitraazaria.blogspot.co.id/


PELUANG BISNIS TERBARU DI ERA NETIZEN

Dapatkan Income 1 Juta Berkali-Kali Dengan Cara MUDAH DAN CEPAT !

Hanya Butuh 3 Langkah Mudah Untuk Mendapatkan Penghasilan JUTAAN RUPIAH Tiap Harinya.





PELUANG BISNIS TERBARU DI ERA NETIZEN
Arda Dinata:

PNS, Peneliti, Penulis Lepas, Pemateri, Motivator Penulisan Artikel Kesehatan dan Pendiri Majelis Inspirasi Alquran dan Realitas Alam [MIQRA Indonesia].

www.ArdaDinata.com
www.AzariaStore.com
ARDA DINATA
@ardadinata

C00447A8B dan 51D2B002

ARSIP ARTIKEL