- / / : Untuk Kerjasama dan Iklan, Hub. WhatsApp No. 081284826829

Semua Tentang Penyakit Malaria

Fakta-fakta kunci

  1. Malaria adalah penyakit yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan kepada orang-orang melalui gigitan nyamuk Anopheles betina yang terinfeksi. Itu bisa dicegah dan disembuhkan.
  2. Pada 2017, diperkirakan ada 219 juta kasus malaria di 90 negara.
  3. Kematian malaria mencapai 435.000 pada tahun 2017.
  4. Wilayah Afrika WHO membawa bagian terbesar dari beban malaria global. Pada 2017, wilayah tersebut menjadi tempat bagi 92% kasus malaria dan 93% kematian malaria.
  5. Total dana untuk pengendalian dan eliminasi malaria diperkirakan mencapai US $ 3,1 miliar pada 2017. Kontribusi dari pemerintah negara-negara endemik mencapai US $ 900 juta, mewakili 28% dari total pendanaan.

    Malaria disebabkan oleh parasit Plasmodium. Parasit ini disebarkan ke manusia melalui gigitan nyamuk Anophelesbetina yang terinfeksi , yang disebut "vektor malaria." Ada 5 spesies parasit yang menyebabkan malaria pada manusia, dan 2 spesies ini - P. falciparum dan P. vivax - merupakan ancaman terbesar.
    1. Pada tahun 2017, P. falciparum menyumbang 99,7% dari perkiraan kasus malaria di Wilayah Afrika WHO, serta dalam sebagian besar kasus di wilayah WHO di Asia Tenggara (62,8%), Mediterania Timur (69%) dan Pasifik Barat (71,9%).
    2. P. vivax adalah parasit utama di Wilayah WHO di Amerika, mewakili 74,1% kasus malaria.
      
      
      Gejala
      Malaria adalah penyakit demam akut. Pada individu yang tidak kebal, gejala biasanya muncul 10-15 hari setelah gigitan nyamuk infektif. Gejala pertama - demam, sakit kepala, dan kedinginan - mungkin ringan dan sulit dikenali sebagai malaria. Jika tidak dirawat dalam waktu 24 jam, malaria P. falciparum dapat berkembang menjadi penyakit parah, sering kali menyebabkan kematian.

      Anak-anak dengan malaria berat sering mengalami satu atau lebih dari gejala berikut: anemia berat, gangguan pernapasan terkait dengan asidosis metabolik, atau malaria serebral. Pada orang dewasa, keterlibatan multi organ juga sering terjadi. Di daerah endemik malaria, orang dapat mengembangkan kekebalan parsial, memungkinkan infeksi asimptomatik terjadi.

      Siapa yang berisiko?
      Pada 2017, hampir setengah dari populasi dunia berisiko terserang malaria. Sebagian besar kasus malaria dan kematian terjadi di Afrika sub-Sahara. Namun, wilayah WHO di Asia Tenggara, Mediterania Timur, Pasifik Barat, dan Amerika juga berisiko. Pada 2017, 90 negara dan wilayah memiliki penularan malaria yang berkelanjutan.

      Beberapa kelompok populasi berisiko jauh lebih tinggi untuk tertular malaria, dan mengembangkan penyakit parah, daripada yang lain. Ini termasuk bayi, anak-anak di bawah usia 5 tahun, wanita hamil dan pasien dengan HIV / AIDS, serta migran non-imun, populasi bergerak dan pelancong. Program pengendalian malaria nasional perlu mengambil tindakan khusus untuk melindungi kelompok populasi ini dari infeksi malaria, dengan mempertimbangkan keadaan khusus mereka.

      Beban penyakit
      Menurut laporan Dunia malaria terbaru, yang dirilis pada November 2018, ada 219 juta kasus malaria pada 2017, naik dari 217 juta kasus pada 2016. Perkiraan jumlah kematian malaria mencapai 435.000 pada 2017.

      Wilayah Afrika WHO terus memikul beban malaria global yang sangat tinggi. Pada 2017, wilayah tersebut menjadi tempat bagi 92% kasus malaria dan 93% kematian malaria.

      Pada 2017, lima negara menyumbang hampir setengah dari semua kasus malaria di seluruh dunia: Nigeria (25%), Republik Demokratik Kongo (11%), Mozambik (5%), India (4%) dan Uganda (4%).
      Di daerah dengan penularan malaria yang tinggi, anak-anak di bawah 5 sangat rentan terhadap infeksi, penyakit, dan kematian; lebih dari dua pertiga (70%) dari semua kematian akibat malaria terjadi pada kelompok umur ini.Jumlah kematian akibat malaria di bawah 5 menurun dari 440.000 pada 2010 menjadi 285.000 pada 2016. Namun, malaria tetap menjadi pembunuh utama anak-anak di bawah lima tahun, merenggut nyawa seorang anak setiap dua menit.

      Transmisi
      Dalam kebanyakan kasus, malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles betina. Ada lebih dari 400 spesies nyamuk Anopheles yang berbeda; sekitar 30 adalah vektor malaria yang sangat penting. Semua spesies vektor penting menggigit antara senja dan fajar. Intensitas penularan tergantung pada faktor-faktor yang terkait dengan parasit, vektor, inang manusia, dan lingkungan.

      Nyamuk Anopheles bertelur di air, yang menetas menjadi larva, akhirnya muncul sebagai nyamuk dewasa. Nyamuk betina mencari makan darah untuk memelihara telur mereka. Setiap spesies nyamuk Anopheles memiliki habitat air yang disukai masing-masing; misalnya, beberapa lebih suka koleksi kecil, air dangkal, seperti genangan air dan cetakan kuku, yang berlimpah selama musim hujan di negara-negara tropis.

      Penularan lebih intens di tempat-tempat di mana umur nyamuk lebih lama (sehingga parasit memiliki waktu untuk menyelesaikan perkembangannya di dalam nyamuk) dan di mana ia lebih suka menggigit manusia daripada hewan lain. Umur yang panjang dan kebiasaan menggigit manusia yang kuat dari spesies vektor Afrika adalah alasan utama mengapa hampir 90% kasus malaria dunia ada di Afrika.

      Penularan juga tergantung pada kondisi iklim yang dapat mempengaruhi jumlah dan kelangsungan hidup nyamuk, seperti pola curah hujan, suhu dan kelembaban. Di banyak tempat, penularannya bersifat musiman, dengan puncaknya selama dan setelah musim hujan. Epidemi malaria dapat terjadi ketika iklim dan kondisi lainnya tiba-tiba mendukung penularan di daerah di mana orang memiliki sedikit atau tidak ada kekebalan terhadap malaria. Mereka juga dapat terjadi ketika orang dengan kekebalan rendah pindah ke daerah dengan penularan malaria yang intens, misalnya untuk mencari pekerjaan, atau sebagai pengungsi.

      Imunitas manusia adalah faktor penting lainnya, terutama di antara orang dewasa di daerah dengan kondisi transmisi sedang atau intens. Imunitas parsial dikembangkan selama bertahun-tahun paparan, dan sementara itu tidak pernah memberikan perlindungan lengkap, itu memang mengurangi risiko infeksi malaria akan menyebabkan penyakit parah. Karena alasan ini, sebagian besar kematian akibat malaria di Afrika terjadi pada anak-anak kecil, sedangkan di daerah-daerah dengan transmisi yang lebih sedikit dan kekebalan yang rendah, semua kelompok umur berisiko.

      Pencegahan
      Kontrol vektor adalah cara utama untuk mencegah dan mengurangi penularan malaria. Jika cakupan intervensi pengendalian vektor dalam area tertentu cukup tinggi, maka ukuran perlindungan akan diberikan di seluruh masyarakat.

      WHO merekomendasikan perlindungan untuk semua orang yang berisiko malaria dengan pengendalian vektor malaria yang efektif. Dua bentuk kontrol vektor - kelambu berinsektisida dan penyemprotan residu dalam ruangan - efektif dalam berbagai keadaan.

      Kelambu berinsektisida
      Jaring insektisida tahan lama (LLINs) adalah bentuk yang disukai dari kelambu berinsektisida (ITNs) untuk program kesehatan masyarakat. Di sebagian besar pengaturan, WHO merekomendasikan cakupan LLIN untuk semua orang yang berisiko malaria. Cara paling efektif untuk mencapai hal ini adalah dengan menyediakan LLIN gratis, untuk memastikan akses yang sama bagi semua. Secara paralel, strategi komunikasi perubahan perilaku yang efektif diperlukan untuk memastikan bahwa semua orang yang berisiko malaria tidur di bawah LLIN setiap malam, dan bahwa jaring dijaga dengan baik.

      Penyemprotan di dalam ruangan dengan residu insektisida
      Penyemprotan residu dalam ruangan (IRS) dengan insektisida adalah cara ampuh untuk mengurangi penularan malaria dengan cepat. Potensinya terwujud ketika setidaknya 80% rumah di daerah sasaran disemprot.Penyemprotan di dalam ruangan efektif selama 3-6 bulan, tergantung pada formulasi insektisida yang digunakan dan jenis permukaan tempat penyemprotan. Dalam beberapa pengaturan, beberapa putaran semprot diperlukan untuk melindungi populasi selama seluruh musim malaria.

      Obat antimalaria
      Obat-obatan antimalaria juga dapat digunakan untuk mencegah malaria. Untuk pelancong, malaria dapat dicegah melalui chemoprophylaxis, yang menekan tahap darah infeksi malaria, sehingga mencegah penyakit malaria. Untuk wanita hamil yang tinggal di daerah transmisi sedang hingga tinggi, WHO merekomendasikan pengobatan preventif intermiten dengan sulfadoksin-pirimetamin, pada setiap kunjungan antenatal yang dijadwalkan setelah trimester pertama. Demikian pula, untuk bayi yang tinggal di daerah transmisi tinggi di Afrika, 3 dosis pengobatan pencegahan intermiten dengan sulfadoksin-pirimetamin dianjurkan, diberikan bersamaan dengan vaksinasi rutin.

      Pada 2012, WHO merekomendasikan Chemoprevention Malaria Musiman sebagai strategi pencegahan malaria tambahan untuk wilayah sub-wilayah Sahel di Afrika. Strategi ini melibatkan administrasi kursus bulanan amodiaquine plus sulfadoxine-pyrimethamine untuk semua anak di bawah 5 tahun selama musim transmisi tinggi.

      Resistensi insektisida
      Sebagian besar keberhasilan dalam mengendalikan malaria adalah karena pengendalian vektor. Pengendalian vektor terus sangat tergantung pada penggunaan piretroid, yang merupakan satu-satunya kelas insektisida yang saat ini direkomendasikan untuk digunakan dalam ITN atau LLIN.

      Dalam beberapa tahun terakhir, resistensi nyamuk terhadap piretroid telah muncul berevolusi pada nyamuk Anopheles. Sejak 2010, 66 negara malaria endemik telah mengkonfirmasi resistensi terhadap kelas insektisida ini.Resistansi terhadap organoklorin, karbamat, dan organofosfat, yang digunakan untuk IRS, juga tersebar luas.Sejauh ini, 22 negara telah mengkonfirmasi Di beberapa daerah, resistensi terhadap semua 4 dari 5 kelas insektisida yang digunakan untuk kesehatan masyarakat dan 57 negara telah melaporkan resistensi terhadap 2 kelas atau lebih. Tidak ada laporan yang terdeteksi tentang resistansi terhadap neonicotinoid - insektisida kelas lima - yang telah diterima sejauh ini. Informasi lebih lanjut tentang status global resistensi insektisida dapat ditemukan dalam Laporan Global tentang resistensi insektisida pada vektor malaria .

      Untungnya, terlepas dari kemunculan dan penyebaran resistensi piretroid, ada bukti yang menunjukkan bahwa LLINs resistensi ini jarang dikaitkan dengan penurunan kemanjuran LLINs, yang terus memberikan tingkat perlindungan yang substansial di sebagian besar pengaturan. Ini dibuktikan dalam evaluasi multi-negara besar yang dikoordinasikan oleh WHO antara 2011 dan 2016, yang tidak menemukan bukti hubungan antara resistensi insektisida dan beban penyakit malaria di seluruh lokasi penelitian di 5 negara.

      Namun demikian, penyebaran resistensi insektisida mengancam efektivitas intervensi pengendalian vektor.Insektisida baru dan peralatan lain diperlukan untuk mengatasi ancaman yang muncul. Penggunaan rotasi berbagai kelas insektisida untuk IRS direkomendasikan sebagai salah satu pendekatan untuk mengelola resistensi insektisida.

      Namun, daerah endemis malaria di Afrika sub-Sahara dan India menimbulkan kekhawatiran yang signifikan karena tingginya tingkat penularan malaria dan meluasnya laporan resistensi insektisida. Penggunaan 2 insektisida yang berbeda dalam kelambu menawarkan kesempatan untuk mengurangi risiko perkembangan dan penyebaran resistensi insektisida; mengembangkan jaring baru ini adalah prioritas. Beberapa produk yang menjanjikan untuk IRS dan jaring sedang dalam proses.

      Pemantauan resistensi insektisida harus menjadi komponen penting dari semua upaya pengendalian malaria nasional untuk memastikan menginformasikan pemilihan metode pengendalian vektor yang paling efektif sedang digunakan. Negara-negara didorong untuk mengembangkan rencana nasional untuk pemantauan dan pengelolaan resistensi insektisida. Kerangka kerja untuk mendukung proses ini dirilis oleh WHO pada tahun 2017. Pilihan insektisida untuk IRS harus selalu diinformasikan oleh data lokal terkini tentang kerentanan vektor target.

      Untuk memastikan tanggapan global yang tepat waktu dan terkoordinasi terhadap ancaman resistensi insektisida, WHO bekerja dengan berbagai pemangku kepentingan untuk mengembangkan "Rencana Global untuk Manajemen Resistensi Insektisida pada Vektor Malaria (GPIRM)", yang dirilis pada Mei 2012.

      Diagnosis dan perawatan
      Diagnosis dini dan pengobatan malaria mengurangi penyakit dan mencegah kematian. Ini juga berkontribusi untuk mengurangi penularan malaria. Pengobatan terbaik yang tersedia, terutama untuk malaria P. falciparum , adalah terapi kombinasi berbasis artemisinin (ACT).

      WHO merekomendasikan agar semua kasus dugaan malaria dipastikan dengan menggunakan uji diagnostik berbasis parasit (baik mikroskop atau tes diagnostik cepat) sebelum memberikan pengobatan. Hasil konfirmasi parasitologis dapat tersedia dalam 30 menit atau kurang. Pengobatan, semata-mata berdasarkan gejala hanya harus dipertimbangkan ketika diagnosis parasitologis tidak memungkinkan. Rekomendasi yang lebih terperinci tersedia dalam "Pedoman WHO untuk pengobatan malaria" , edisi ketiga, yang diterbitkan pada April 2015.

      Resistensi obat antimalaria
      Resistensi terhadap obat-obatan antimalaria adalah masalah berulang. Resistensi P. falciparum terhadap obat-obatan generasi sebelumnya, seperti chloroquine dan sulfadoxine-pyrimethamine (SP), meluas pada 1950-an dan 1960-an, melemahkan upaya pengendalian malaria dan membalikkan keuntungan dalam kelangsungan hidup anak.
      WHO merekomendasikan pemantauan rutin resistensi obat antimalaria, dan mendukung negara untuk memperkuat upaya mereka dalam bidang pekerjaan yang penting ini.

      ACT berisi artemisinin obat dan obat pasangan. Dalam beberapa tahun terakhir, resistensi parasit terhadap artemisinin telah terdeteksi di 5 negara di subkawasan Mekong Besar: Kamboja, Republik Demokratik Rakyat Laos, Myanmar, Thailand dan Vietnam. Studi telah mengkonfirmasi bahwa resistensi artemisinin telah muncul secara independen di banyak wilayah subregion ini.

      Pada 2013, WHO meluncurkan respons Darurat terhadap resistensi artemisinin (ERAR) di Greater Mekong Subregion (GMS), sebuah rencana serangan tingkat tinggi untuk menahan penyebaran parasit yang resistan terhadap obat dan untuk menyediakan alat yang menyelamatkan jiwa bagi semua populasi di risiko malaria. Tetapi bahkan ketika pekerjaan ini sedang berlangsung, kantung-kantung perlawanan tambahan muncul secara independen di wilayah-wilayah geografis baru dari subregion. Secara paralel, ada laporan peningkatan resistensi terhadap obat pasangan ACT di beberapa pengaturan. Diperlukan pendekatan baru untuk mengimbangi perubahan lanskap malaria.

      Akibatnya, Komite Penasihat Kebijakan Malaria WHO pada September 2014 merekomendasikan untuk mengadopsi tujuan menghilangkan malaria P. falciparum di subregion ini pada tahun 2030. WHO meluncurkan Strategi Penghapusan Malaria di Subregion Mekong Besar (2015-2030) di Majelis Kesehatan Dunia pada bulan Mei 2015, yang disahkan oleh semua negara di subkawasan. Dengan bimbingan teknis dari WHO, semua negara RUPS telah mengembangkan rencana eliminasi malaria nasional. Bersama dengan mitra, WHO memberikan dukungan berkelanjutan untuk upaya penghapusan negara melalui program Eliminasi Mekong Malaria, sebuah inisiatif yang berkembang dari ERAR.

      Pengawasan
      Surveilans memerlukan pelacakan penyakit dan respons terprogram, dan mengambil tindakan berdasarkan data yang diterima. Saat ini, banyak negara dengan beban malaria yang tinggi memiliki sistem pengawasan yang lemah dan tidak dalam posisi untuk menilai distribusi dan tren penyakit, sehingga sulit untuk mengoptimalkan respons dan menanggapi wabah.

      Pengawasan yang efektif diperlukan di semua titik di jalan menuju eliminasi malaria dan Strategi Teknis Global untuk Malaria 2016-2030 (GTS) merekomendasikan agar negara mengubah pengawasan menjadi intervensi inti.Pengawasan malaria yang kuat memungkinkan program untuk mengoptimalkan operasi mereka, dengan memberdayakan program untuk:
      1. advokasi untuk investasi dari sumber-sumber domestik dan internasional, sepadan dengan beban penyakit malaria di suatu negara atau daerah subnasional;
      2. mengalokasikan sumber daya untuk populasi yang paling membutuhkan dan untuk intervensi yang paling efektif, dalam rangka mencapai dampak kesehatan publik terbesar;
      3. menilai secara teratur apakah rencana mengalami kemajuan seperti yang diharapkan atau apakah diperlukan penyesuaian dalam skala atau kombinasi intervensi;
      4. menjelaskan dampak pendanaan yang diterima dan memungkinkan publik, perwakilan dan donor terpilih mereka untuk menentukan apakah mereka memperoleh nilai uang; dan
      5. mengevaluasi apakah tujuan program telah dipenuhi dan mempelajari apa yang berhasil sehingga program yang lebih efisien dan efektif dapat dirancang.
        Pada bulan Maret 2018, WHO merilis manual referensi tentang pengawasan malaria, pemantauan dan evaluasi yang memberikan panduan tentang standar pengawasan global dan memandu negara-negara dalam upaya mereka untuk memperkuat sistem pengawasan dan menggunakan data mereka sendiri untuk membuat keputusan berdasarkan bukti.

        Sistem pengawasan malaria yang lebih kuat sangat dibutuhkan untuk memungkinkan respons malaria yang tepat waktu dan efektif di daerah endemis, untuk mencegah wabah dan kebangkitan, untuk melacak kemajuan, dan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah dan komunitas malaria global.

        Eliminasi
        Penghapusan malaria didefinisikan sebagai gangguan penularan lokal spesies parasit malaria tertentu di wilayah geografis tertentu sebagai hasil dari kegiatan yang disengaja. Langkah-langkah lanjutan diperlukan untuk mencegah pembentukan kembali transmisi.

        Pemberantasan malaria didefinisikan sebagai pengurangan permanen hingga nol dari insiden infeksi malaria di seluruh dunia yang disebabkan oleh parasit malaria manusia sebagai hasil dari kegiatan yang disengaja. Intervensi tidak lagi diperlukan begitu eradikasi tercapai.

        Negara-negara yang telah mencapai setidaknya 3 tahun berturut-turut dari 0 kasus malaria lokal memenuhi syarat untuk mengajukan sertifikasi eliminasi malaria oleh WHO. Dalam beberapa tahun terakhir, 8 negara telah disertifikasi oleh Direktur Jenderal WHO telah menghilangkan malaria: Uni Emirat Arab (2007), Maroko (2010), Turkmenistan (2010), Armenia (2011), Maladewa (2015), Sri Lanka ( 2016), Kyrgyzstan (2016) dan Paraguay (2018). Kerangka Kerja WHO untuk Penghapusan Malaria (2017) menyediakan seperangkat alat dan strategi terperinci untuk mencapai dan mempertahankan eliminasi.

        Vaksin untuk melawan malaria
        RTS, S / AS01 (RTS, S) - juga dikenal sebagai Mosquirix - adalah vaksin injeksi yang memberikan perlindungan parsial terhadap malaria pada anak-anak. Vaksin sedang dievaluasi di Afrika sub-Sahara sebagai alat pengendalian malaria komplementer yang berpotensi dapat ditambahkan ke (dan tidak menggantikan) paket inti dari tindakan pencegahan, diagnostik dan pengobatan yang direkomendasikan oleh WHO.

        Pada Juli 2015, vaksin menerima pendapat positif oleh European Medicines Agency, otoritas pengawas obat-obatan yang ketat. Pada Oktober 2015, dua kelompok penasihat WHO merekomendasikan implementasi percontohan RTS, S / AS01 di sejumlah negara Afrika. WHO mengadopsi rekomendasi ini dan sangat mendukung kebutuhan untuk melanjutkan program percontohan sebagai langkah selanjutnya untuk vaksin malaria pertama di dunia.
        Pada bulan November 2016, WHO mengumumkan bahwa vaksin RTS, S akan diluncurkan dalam proyek percontohan di daerah terpilih di 3 negara di Afrika sub-Sahara: Ghana, Kenya dan Malawi. Pendanaan telah diamankan untuk tahap awal program dan vaksinasi akan dimulai pada awal 2019. Proyek percontohan ini dapat membuka jalan bagi penyebaran vaksin yang lebih luas jika keselamatan dan efektivitas dianggap dapat diterima.

        Tanggapan WHO
        Strategi Teknis Global WHO untuk Malaria 2016-2030

        Strategi Teknis Global WHO untuk Malaria 2016-2030 - diadopsi oleh Majelis Kesehatan Dunia pada Mei 2015 - menyediakan kerangka kerja teknis untuk semua negara endemis malaria. Hal ini dimaksudkan untuk memandu dan mendukung program-program regional dan negara ketika mereka bekerja menuju pengendalian dan eliminasi malaria.
        Strategi ini menetapkan target global yang ambisius tetapi dapat dicapai, termasuk:
        1. Mengurangi kejadian malaria setidaknya 90% pada tahun 2030.
        2. Mengurangi angka kematian malaria setidaknya 90% pada tahun 2030.
        3. Menghilangkan malaria di setidaknya 35 negara pada tahun 2030.
        4. Mencegah kebangkitan malaria di semua negara yang bebas malaria.
          Strategi ini adalah hasil dari proses konsultatif yang luas yang berlangsung selama 2 tahun dan melibatkan partisipasi lebih dari 400 pakar teknis dari 70 Negara Anggota. Ini didasarkan pada 3 pilar utama:
          1. memastikan akses universal ke pencegahan, diagnosis, dan pengobatan malaria;
          2. mempercepat upaya menuju penghapusan dan pencapaian status bebas malaria; dan
          3. mengubah pengawasan malaria menjadi intervensi inti.
            Program Malaria Global WHO (GMP) mengoordinasikan upaya global WHO untuk mengendalikan dan menghilangkan malaria dengan:
            1. menetapkan, mengomunikasikan dan mempromosikan penerapan norma, standar, kebijakan, strategi teknis, dan pedoman berbasis bukti;
            2. menjaga skor independen dari kemajuan global;
            3. mengembangkan pendekatan untuk pengembangan kapasitas, penguatan sistem, dan pengawasan; dan
            4. mengidentifikasi ancaman terhadap pengendalian dan eliminasi malaria serta area baru untuk tindakan.
              GMP didukung dan disarankan oleh Komite Penasihat Kebijakan Malaria (MPAC), sekelompok 15 pakar malaria global yang ditunjuk setelah proses nominasi terbuka. MPAC, yang bertemu dua kali setahun, memberikan saran independen kepada WHO untuk mengembangkan rekomendasi kebijakan untuk pengendalian dan eliminasi malaria.Mandat MPAC adalah untuk memberikan saran strategis dan input teknis, dan meluas ke semua aspek pengendalian dan penghapusan malaria, sebagai bagian dari proses penetapan kebijakan yang transparan, responsif, dan kredibel.

              Pendekatan beban tinggi dampak tinggi
              Di Majelis Kesehatan Dunia pada Mei 2018, Direktur Jenderal WHO, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyerukan pendekatan baru yang agresif untuk mempercepat kemajuan melawan malaria. Respons yang didorong oleh negara baru - “Beban tinggi terhadap dampak tinggi” - diluncurkan di Mozambik pada November 2018.

              Pendekatan ini akan didorong oleh 11 negara yang membawa beban penyakit tertinggi (Burkina Faso, Kamerun, Republik Demokratik Kongo, Ghana, India, Mali, Mozambik, Niger, Nigeria, Uganda, dan Republik Tanzania).Elemen-elemen kunci meliputi: 
              1. Keinginan politik untuk mengurangi jumlah korban malaria;
              2. Informasi strategis untuk mendorong dampak;
              3. Panduan, kebijakan, dan strategi yang lebih baik; dan
              4. Respons malaria nasional yang terkoordinasi.
                Dikatalisasi oleh WHO dan Kemitraan RBM untuk Mengakhiri Malaria, “Beban tinggi hingga dampak tinggi” dibangun berdasarkan prinsip bahwa tidak seorang pun harus mati karena penyakit yang dapat dicegah dan didiagnosis, dan yang sepenuhnya dapat disembuhkan dengan perawatan yang tersedia. Dukungan dan keterlibatan semua mitra akan sangat penting bagi keberhasilan pendekatan yang dipimpin negara ini. Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke brosur respons “Beban tinggi dampak tinggi”. (Sumber: WHO)









                www.ArdaDinata.com: 
                | Share, Reference & Education |
                | Peneliti, penulis, dan motivator penulisan di media massa |