- / / : Untuk Kerjasama dan Iklan, Hub. WhatsApp No. 081284826829

Cermati Batas Kedaluwarsa Makanan Kaleng

SAAT ini, banyak orang memilih mengonsumsi makanan dan minuman instan. Apalagi bagi pasangan suami istri yang bekerja, di mana waktu berbelanja sangat terbatas, pilihan terbaik adalah berbelanja ke supermarket. Memborong makanan dan minuman siap saji. Praktis memang, tapi bagaimana memilih makanan dan minuman kaleng atau botol yang masih baik dan aman bagi kesehatan?
Membeli makanan dan minuman instan, siap saji, khususnya jenis minuman dan makanan dalam kaleng, kotak kertas, dan sebagainya, gampang-gampang susah. Gampangnya, tinggal comot, bayar, lalu disantap. Susahnya, ketika kita harus memilih. Dibutuhkan kehati-hatian, kewaspadaan, dan kesabaran. Benarkah makanan dan minuman kaleng ini aman bagi kesehatan?

Meski makanan kaleng itu telah ada pengamannya, yakni keterangan tanggal kedaluwarsa atau batas konsumsi yang dicantumkan pada kemasan, toh masih banyak ditemukan minuman dan makanan kaleng out of date yang lolos di pasaran, dan dikonsumsi. Jadi, jika tidak hati-hati, konsumen bisa tertipu. Tanggal kedaluwarsanya ada, tetapi itu belum menjamin aman untuk dikonsumsi. Sebab, adakalanya pengusaha yang nakal, mengganti tanggal kedaluwarsa yang lama dengan yang baru. Jadi, yang baru sebenarnya hanya labelnya, makanan dan minumannya sudah kedaluwarsa.

Mereka umumnya baru tahu kalau makanan tersebut ada kelainan saat terjadi seisi rumah menderita sakit perut, atau muntah-muntah sehabis menikmati makanan atau minuman yang baru dinikmatinya. Bukan tidak mungkin pemilik supermaket atau pemilik toko sudah tahu tentang perubahan ini. Sebab sebelum dipasarkan di ruang penjualan, tentunya sudah melalui seleksi yang cukup ketat. Jadi, kecil kemungkinan kalau tidak ada unsur kesengajaan.

Oleh karena itu, selain kita harus melihat label tanggal kedaluarsa, kita juga hendaknya harus mengetahui kondisi bentuk-bentuk kerusakan makanan dan minuman kaleng tersebut. Di antara kerusakan yang sering ditemui, misalnya kaleng kelihatan normal, tetapi bila ditekan salah satu ujungnya akan cembung pada bagian yang berlawanan (flipper); salah satu ujung kaleng datar dan ujung lainnya cembung, tetapi apabila ditekan cembungnya berpindah ke bagian yang berlawanan (springer); kedua ujung kaleng cembung, tetapi apabila ditekan dengan tangan akan rata selama ditekan dan apabila dilepas cembung kembali (soft swell); kedua ujung kaleng cembung dan tidak bisa ditekan (hard swell); dan terbentuknya asam oleh bakteri tertentu tetapi bentuk kaleng tetap (flat sour).

Selain kerusakan fisik kaleng, ada hal lain yang perlu kita ketahui sebagai langkah awal dalam membeli produk makanan kaleng di antaranya kerusakan secara biologis dan kimiawi. Kerusakan biologis meliputi kebocoran kaleng yang dapat mengakibatkan pembusukan isi kaleng dan mikroorganisme patogen dapat masuk serta berkembang biak di dalamnya. Kemudian mikroorganisme yang ditahan dalam proses pemanasan dapat merusak hidrat arang dan akhirnya dapat menjadi asam (yang menyebabkan tidak adanya gas sehingga bakteri bersifat anaerob akan membentuk spora).

Adapun kerusakan secara kimiawi mencakup pengaratan bahan pelapis kaleng (timplate) biasanya dari tembaga, timah, besi terutama pada bahan makanan yang bersifat asam karena pelepasan hidrogen.

Keracunan Makanan Kaleng

Berdasarkan pola pikir ingin sesuatu yang praktis serta berusaha mendapatkan makanan dan minuman kaleng yang aman, alangkah baiknya kita dapat mengetahui kemungkinan penyakit yang dapat diakibatkan oleh makanan kaleng yang kurang baik kondisinya.

Pertama, intoksikasi Staphylococcus, merupakan penyakit akibat racun yang dikeluarkan oleh bakteri Staphylococcus dan racunnya dinamakan staphylolisin. Gejala yang timbul antara lain mual, muntah, dan kadang-kadang diare yang keras dengan masa inkubasi 1-6 jam (tapi bisa lebih cepat 1-2 jam).

Kedua, intoksikasi botulism, merupakan penyakit akibat racun botulism yang dikeluarkan oleh bakteri Clostradium botulinum. Gejala yang umum, sakit kepala, lemah, gangguan urat saraf, dan diare dengan masa inkubasi 12 - 36 jam. Kematian biasanya disebabkan paralisis paru-paru dan jantung.

Akhirnya, dapat dikatakan kondisi makanan yang demikian ini sangat berbahaya bagi kesehatan. Pengaruh yang pasti terhadap kesehatan bisa memengaruhi kerja saraf dan organ lain. Untuk itu sebaiknya masyarakat juga menyadari hal ini. Tidak sekadar mencari keuntungan. Tapi, juga harus memerhatikan mutu dan manfaatnya.***

Arda Dinata
Penulis adalah dosen di Akademi Kesehatan Lingkungan (AKL) Kutamaya.

Pendiri Majelis Inspirasi Alquran dan Realitas Alam (MIQRA) Indonesia,